ADVERTISEMENT

Terbaru Disini :

Lain-lain Cerita Yang Menarik

Tuesday, January 3, 2012

Gadis Afghanistan 15Tahun Nyawa2 Ikan Diseksa Mertua Sendiri !! [Full Story]

KABUL, Afghanistan (AP) - Seorang gadis 15 tahun Afghanistan disiksa selama berbulan-bulan oleh mertuanya dalam upaya untuk memaksa dia ke prostitusi akan dikirim ke India untuk perawatan medis, seorang pejabat Afghanistan mengatakan Senin.


Sahar Gul ibu mertua dan adik ipar ditangkap dan suaminya sedang dicari, kata Juru bicara Kementerian Sediq Sediqi.


Kasus ini telah mengejutkan Afghanistan, meskipun hak-hak aktivis mengatakan pelanggaran serius terhadap perempuan dan anak perempuan dalam masyarakat konservatif yang umum. 



Presiden Hamid Karzai telah mengatakan bahwa siapapun yang menggunakan kekerasan terhadap Gul akan dihukum.


Menurut pejabat di provinsi Baghlan timur laut, di-hukum terus Gul di ruang bawah tanah selama enam bulan, merobek kuku keluar, menyiksanya dengan besi panas dan mematahkan jari-jarinya. Polisi membebaskannya minggu lalu.


Kesehatan publik dan perempuan urusan menteri mengunjungi Gul, yang kini di rumah sakit Kabul.


Dia dibebaskan dari ruang bawah tanah di rumah suaminya pekan lalu setelah pamannya menelepon polisi setempat.


"Ini merupakan tindakan kekerasan yang tidak bisa diterima di abad ke-21," kata Sediqi wartawan. "Kami berterima kasih paman Sahar Gul."


Dia menambahkan bahwa "jika polisi belum tiba pada waktunya dia mungkin telah meninggal."
Dia tidak memberikan rincian tentang pengobatan ia akan mencari di India. Tapi banyak warga Afghanistan dengan luka serius atau penyakit lebih memilih untuk pergi ke India atau Pakistan untuk perawatan karena pelayanan medis miskin di Afghanistan.


Gul menikah sekitar tujuh bulan lalu. Jawad Basharat, juru bicara kepala polisi provinsi di Baghlan, mengatakan surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk suaminya, yang melayani di tentara Afghanistan.


"Setelah polisi menemukan tahu tentang gadis kecil Sahar Gul mereka mengambil tindakan dan menemukan dirinya di ruang bawah tanah rumah dalam kondisi sangat buruk," kata Basharat. "Kukunya ditarik keluar, dia memiliki luka di seluruh bagian tubuhnya, ada tanda-tanda terbakar di tubuhnya, dia menderita berbagai jenis cedera."


Dia mengatakan bahwa ibu mertuanya dan anggota keluarga lainnya dilaporkan terlibat dalam apa yang digambarkan sebagai "kegiatan kriminal," yang katanya termasuk menjual alkohol dan prostitusi.
Menurut laporan awal, Basharat mengatakan, "mereka mencoba untuk memaksa dia ke prostitusi dan dia tidak setuju ini adalah salah satu alasan bahwa mereka ditahan di ruang bawah tanah selama enam bulan.."


Rahima Zarifi, direktur urusan perempuan provinsi di Baghlan, mengatakan komisi telah dibentuk di bawah perintah Karzai untuk menyelidiki kasus tersebut.


"Menurut tetangga di daerah itu, mertua Sahar Gul itu bukan orang baik. Selain menjual alkohol, mereka terlibat dalam prostitusi dan itulah sebabnya mereka menempatkan tekanan pada Sahar Gul untuk bergabung dengan mereka. 


Dia tidak senang dengan itu dan itulah sebabnya mereka menempatkan dia di basement, ditahan selama enam bulan dan disiksa, "kata Zarifi. "Mereka mengeluarkan kukunya Anda dapat melihat tanda-tanda penyiksaan dan pelecehan di seluruh tubuhnya, beberapa jenis penyiksaan dan pelecehan.. Mereka bahkan membakar dengan besi panas."


Menteri Kesehatan Suraya Dalil mengatakan bahwa meskipun kemajuan dalam hak-hak perempuan, bekerja tetap harus dilakukan.


"Ini adalah kasus yang sangat paling ekstrim bahwa kita telah melihat itu seorang anak, bahwa anak perempuan telah disalahgunakan, telah disiksa secara fisik, psikologis disalahgunakan.. Ini adalah masalah yang menunjukkan bahwa kita masih perlu bekerja banyak dengan hal untuk pendidikan, sehubungan dengan kesadaran, sehubungan dengan pembangunan sosial dan ekonomi, "kata Dalil.


Meskipun banyak kemajuan sejak jatuhnya Taliban 10 tahun lalu, hak-hak perempuan di Afghanistan tetap menjadi bidang masalah di negara dengan budaya patriarkal yang ketat
Di bawah pemerintahan Taliban, sekolah anak perempuan dilarang dan wanita hanya bisa meninggalkan rumah disertai oleh anggota keluarga laki-laki.


Sebuah laporan PBB yang dikeluarkan pada bulan November menemukan bahwa hukum 2009 dimaksudkan untuk melindungi perempuan Afghanistan dari sejumlah praktek yang kejam, termasuk pemerkosaan, kawin paksa dan perdagangan perempuan untuk menyelesaikan sengketa sedang dirusak oleh penegak jerawatan.


UU Penghapusan Kekerasan Terhadap Perempuan disahkan pada Agustus 2009 dan telah membangkitkan harapan di kalangan aktivis hak-hak perempuan bahwa perempuan Afghanistan akan mendapatkan untuk melawan terhadap pelanggaran yang telah diabaikan di bawah pemerintahan Taliban. Pelanggaran hukum kriminal banyak untuk pertama kalinya, termasuk kekerasan rumah tangga, pernikahan anak, mengemudi seorang wanita untuk resor untuk bunuh diri dan menjual dan membeli perempuan.


Namun laporan itu ditemukan hanya sebagian kecil dari kejahatan yang dilaporkan terhadap perempuan dikejar oleh pemerintah Afghanistan.


Antara Maret 2010 dan Maret 2011, jaksa membuka 594 investigasi yang melibatkan kejahatan di bawah hukum. Itu hanya 26 persen dari 2.299 insiden didaftarkan oleh komisi hak asasi manusia Afghanistan, kata laporan PBB. Jaksa penuntut umum mengajukan dakwaan hanya 155 kasus, atau 7 persen dari total jumlah kejahatan yang dilaporkan.


Kadang-kadang korban dipaksa untuk menarik keluhan mereka atau untuk menetap untuk mediasi oleh dewan tradisional, kata laporan itu. Kadang-kadang jaksa tidak melanjutkan dengan penyelidikan wajib bagi tindakan kekerasan seperti pemerkosaan atau prostitusi. Kali lain, polisi mengabaikan pengaduan, kata laporan itu.

No comments:

Advertisement